Searching...
Friday, 29 June 2012

10 Bahan Tambahan Makanan Yang HARUS Anda Hindari

Aditif makanan telah digunakan selama berabad-abad yang lalu untuk meningkatkan penampilan dan rasa makanan dan memperpanjang umur simpan. Tapi apakah aditif makanan benar-benar "memberikan nilai tambah" untuk makanan Anda?

Aditif makanan merupakan bahan yang digunakan para pengolah makanan dengan menambahkannya ke dalam makanan yang diolah untuk memberikan perbaikan penampilan, rasa, tekstur atau pun umur simpan dari produk yang dibuat. Tapi apakah kita tahu jika aditif makanan tersebut juga memiliki efek atau mungkin bahaya dalam kurun waktu tertentu?

Kebanyakan keluarga memanfaatkan sekitar 90 persen dari anggaran makanan mereka (di Amerika Serikat) untuk makanan olahan, dan karena hal tersebut mereka rentan terkena dampak sejumlah besar bahan tambahan makanan buatan, dan sebagian besar dapat menyebabkan konsekuensi yang mengerikan bagi kesehatan mereka.

Beberapa aditif makanan memiliki dampak buruk untuk kesehatan manusia. Berikut adalah daftar bahan tambahan makanan (aditif makanan) yang harus Anda hindari karena dampak buruknya untuk kesehatan Anda:

1. Pemanis Buatan

Aspartam, (E951) lebih dikenal sebagai Nutrasweet dan Equal, ditemukan dalam makanan berlabel "diet" atau "bebas gula". Aspartam 200 kali lebih manis dari gula biasa. Aspartam diyakini karsinogenik dan banyak laporan penelitian yang menunjukkan efek samping membahayakan dari penggunaan bahan ini. Aspartam adalah neurotoxin dan karsinogen. Dikenal untuk mengikis kecerdasan dan mempengaruhi memori jangka pendek, komponen pemanis ini beracun dan dapat menyebabkan berbagai macam penyakit termasuk tumor otak, penyakit seperti limfoma, diabetes, multiple sclerosis, kelelahan Parkinson, Alzheimer, fibromyalgia, dan gangguan kronis emosional seperti serangan depresi dan kecemasan, pusing, sakit kepala, mual, kebingungan mental, migrain dan kejang. Acesulfame-K, pemanis buatan yang relatif baru ditemukan dalam produk olahan yang dipanggang, permen karet dan gelatin, belum benar-benar teruji dan telah dilaporkan terkait dengan kasus tumor ginjal yang terjadi. Baca lebih lanjut tentang bahaya Aspartam di http://www.foodmatters.tv/articles-1/aspartame-is-the-sweet-taste-worth-the-harm.

Ditemukan di: banyak makanan atau minuman berlabel diet, makanan penutup, gula permen karet bebas, campuran minuman, kue, sereal, breathmints, puding, es teh siap saji, vitamin kunyah, pasta gigi, dll.

2. Sirup Jagung Fruktosa Tinggi (High Fructose Corn Syrup, HFCS)

High Fructose Corn Syrup (HFCS) adalah pemanis buatan yang sangat lembut yang banyak digunakan sebagai sumber kalori di Amerika. Bahan ini ditemukan dalam hampir semua makanan olahan. Beberapa dampak jelek penggunaan bahan ini diantaranya dapat meningkatkan kadar LDL ("kolesterol buruk"), dan berkontribusi terhadap perkembangan diabetes dan kerusakan jaringan.

Ditemukan pada: sebagian makanan olahan, roti, permen, yogurt berrasa, saus salad, sayuran kalengan, sereal, dll.

3. Monosodium Glutamat (MSG / E621)

MSG adalah asam amino yang digunakan sebagai penambah rasa dalam sup, saus salad, kentang goring, beku, dan makanan restoran banyak. MSG dikenal sebagai excitotoxin, suatu zat yang dapat mempengaruhi sel ke titik kerusakan atau kematian. Studi menunjukkan bahwa konsumsi rutin MSG dapat mengakibatkan efek samping yang meliputi depresi, disorientasi, kerusakan mata, kelelahan, sakit kepala, dan obesitas. MSG berpengaruh terhadap jalur neurologis otak dan berefek pada kenaikan berat badan.

Ditemukan di: banyak makanan snack, keripik, kue, bumbu, dll.

4. Trans Fat

Lemak trans digunakan untuk meningkatkan dan memperpanjang umur simpan produk makanan dan merupakan salah satu zat paling berbahaya yang Anda konsumsi. Ditemukan di makanan cepat yang digoreng dan makanan olahan tertentu yang dibuat dengan margarin atau minyak sayur terhidrogenasi parsial, lemak trans terbentuk dengan proses yang disebut hidrogenasi. Banyak studi menunjukkan bahwa lemak trans meningkatkan kadar kolesterol LDL sekaligus mengurangi HDL ("kolesterol baik"), meningkatkan risiko serangan jantung, penyakit jantung dan stroke, dan memberikan kontribusi meningkatkan diabetes, peradangan dan masalah kesehatan lainnya. Minyak dan lemak sekarang dilarang di pasar Denmark jika mereka mengandung asam lemak trans melebihi 2 persen, sebuah langkah yang efektif melarang minyak terhidrogenasi parsial.

Ditemukan di: margarin, keripik dan kerupuk, makanan yang dipanggang, makanan cepat saji yang digoreng, dll.

5. Pewarna Makanan Umum

Studi menunjukkan bahwa pewarna buatan yang ditemukan dalam soda, jus buah dan salad dressing, dapat menyebabkan masalah perilaku pada anak dan menyebabkan penurunan yang signifikan dalam IQ. Penelitian terhadap hewan terkait pewarna makanan menunjukkan korelasi terhadap kasus kanker. Hati-hati dengan yang ini:

Blue #1 and Blue #2 (E133)

Dilarang di Norwegia, Finlandia dan Perancis. Dapat menyebabkan kerusakan kromosom

Ditemukan di: permen, sereal, minuman ringan, minuman olahraga dan makanan hewan peliharaan

Red dye # 3 (also Red #40 – a more current dye) (E124)

Dilarang pada tahun 1990 setelah 8 tahun perdebatan dari penggunaan dalam banyak makanan dan kosmetik. Pewarna ini terus berada di pasar sampai persediaan habis! Telah terbukti menyebabkan kanker tiroid dan kerusakan kromosom pada hewan laboratorium, juga dapat mengganggu otak-saraf transmisi

Ditemukan di: koktail buah, buah cheri, campuran kue ceri, es krim, permen, produk roti dan banyak lagi!

Yellow #6 (E110) and Yellow Tartrazine (E102)

Dilarang di Norwegia dan Swedia. Meningkatkan jumlah ginjal dan tumor kelenjar adrenal pada hewan laboratorium, dapat menyebabkan kerusakan kromosom.

Ditemukan di: keju, makaroni dan keju, permen dan minuman bersoda, limun dan banyak lagi!

Methanyl Yellow dan Rhodamine B adalah yang paling sering ditemukan di banyak makanan dan minuman. Bahan ini terbukti menyebabkan kanker tiroid dan kerusakan kromosom pada hewan laboratorium, juga dapat mengganggu otak-saraf transmisi, meningkatkan jumlah ginjal dan tumor kelenjar adrenal pada hewan laboratorium, dapat menyebabkan kerusakan kromosom, dll.

6. Sodium sulfit (E221)

Pengawet yang digunakan dalam pembuatan anggur dan makanan olahan lainnya. Menurut FDA, sekitar satu dari 100 orang sensitif terhadap sulfit dalam makanan. Sebagian besar individu penderita asma, menunjukkan hubungan antara asma dan sulfida. Individu yang sensitif sulfit dapat mengalami sakit kepala, masalah pernapasan, dan muntah. Pada kasus yang parah, sulfida sebenarnya dapat menyebabkan kematian dengan menutup jalan napas sama sekali, menyebabkan serangan jantung.

Ditemukan di: Anggur dan buah kering

7. Natrium Nitrat / Natrium Nitrit

Natrium nitrat (atau natrium nitrit) digunakan sebagai pengawet, pewarna dan penyedap dalam bacon, ham, hot dog, daging makan siang, kornet, ikan asap dan daging olahan lainnya. Bahan ini, yang orang sering bilang tidak berbahaya, sebenarnya sangat karsinogenik setelah memasuki sistem pencernaan manusia. Bahan akan bereaksi dan membentuk berbagai senyawa nitrosamine yang memasuki aliran darah dan mengakibatkan malapetaka untuk sejumlah organ dalam: hati dan pankreas pada khususnya. Natrium nitrit secara luas dianggap sebagai bahan beracun, dan USDA benar-benar mencoba untuk melarang aditif dalam tahun 1970-an tapi diveto oleh produsen makanan yang mengeluh mereka tidak memiliki alternatif untuk memperpanjang umur simpan produk daging kemasan. Mengapa industri masih menggunakannya? Sederhana: kimia ini hanya terjadi untuk mengubah daging merah terang. Ini sebenarnya fixer warna, dan itu membuat lama umur simpan produknya, daging mati tampil segar dan tahan lama.

Ditemukan di: hotdog, bacon, ham, daging makan siang, daging asap, kornet, ikan asap atau jenis daging olahan

8. BHA dan BHT (E320)

Hydroxyanisole Butylated (BHA) dan butylated hydrozyttoluene (BHT) adalah pengawet yang ditemukan dalam sereal, permen karet, keripik kentang, dan minyak sayur. Ini pengawet umum makanan untuk mengubah warna, mengubah rasa biar tidak menjadi tengik. Bahan ini berefek pada sistem saraf otak, mengubah prilaku dan memiliki potensi untuk menyebabkan kanker. BHA dan BHT adalah oksidan yang membentuk senyawa penyebab kanker reaktif dalam tubuh Anda.

Ditemukan di: Keripik kentang, permen, sereal, sosis beku, beras yang diperkaya, lemak babi, mentega, permen, jello

9. Sulfur Dioksida (E220)

Aditif sulfur beracun dan di Amerika Serikat, FAO telah melarang penggunaannya pada buah dan sayuran mentah. Efek samping meliputi: masalah bronkial terutama pada mereka rentan terhadap asma, hipotensi (tekanan darah rendah), berakibat pada sensasi kesemutan atau syok anafilaksis. Bahan ini juga merusak senyawa dan fungsi vitamin B1 dan E. Tidak direkomendasikan untuk dikonsumsi oleh anak-anak. Organisasi Perburuhan Internasional mengatakan untuk menghindari Sulfur Dioksida jika Anda menderita konjungtivitis, bronkitis, emfisema, asma bronkial, atau penyakit kardiovaskular.

Ditemukan di: bir, minuman ringan, buah kering, jus, minuman anggur manis, anggur, cuka, dan produk kentang.

10. Kalium bromat

Aditif digunakan untuk meningkatkan volume (pengembang) di beberapa tepung putih roti dan roti, kalium bromat diketahui menyebabkan kanker pada hewan. Bahkan dalam jumlah kecil dalam roti dapat membuat masalah bagi manusia.

Ditemukan di: roti

Semua informasi terbaru tentang produk Easy Test dapat anda lihat di, WEBSITE EASY TEST atau di TEST KIT SHOP

Untuk informasi dan pemesanan silahkan hubungi INFO KONTAK KAMI atau klik LINK PROSEDUR PEMESANAN.

Note:
ET Group memproduksi beberapa test kit analisis mutu pangan bermerk Easy Test dengan jenis varian antara lain Test Kit Formalin, Test Kit Boraks, Test Kit Methanil Yellow, Test Kit Rhodamine B, Test Kit Mutu Pangan 4 Varian, Test Kit Formalin Paket Industri, TEST KIT MUTU PANGAN 4 VARIAN (PAKET INDUSTRI), Test Kit Sianida, Test Kit Peroksida, Test Kit Hipoklorit (Kaporit), Test Kit Siklamat, Test Kit Sakarin, Test Kit Asam Salisilat, Test Kit Alkalinitas (Alkalinity), Test Kit Asam Sorbat, Test Kit Benzoat, Test Kit Oksalat (Oxalate), Test Kit Tiosianat (Thiocyanate), Test Kit Nitrit, Test Kit Iodat, Test Kit Oksalat, Test Kit Potassium Bromate (Kalium Bromat) dan macam-macam test kit lainnya.

0 komentar:

Post a Comment

 
Back to top!